MENGENAI SAYA

My Photo
1988-1994 = SRK St Gabriel KL 1995 = SM Taman Maluri KL 1996-1999 = SM Pandan Jaya KL 2000-2004 = Madrasah Miftahul Ulum Sri Petaling, KL (Sistem Pondok) 2005 = Madrasah Al-Attas Al-Arabiyyah Ulu Tiram, Johor 2006-2008 = Diploma Usuluddin, Kolej Pengajian Islam Johor MARSAH 2009- 2011 = Mansurah, Mesir Sekarang - Taman Daya, JB.

Sunday, August 22, 2010

Antara Amalan Utama Di 10 Akhir Ramadhan


Assalamualaikum wrt.

Tuan-tuan yang dikasihi,

Nabi s.a.w dan para sahabat Baginda s.a.w amat mengambil berat terhadap amalan-amalan yang hendak dilakukan di sepuluh akhir Ramadhan. Insan-insan mulia ini amat bersungguh-sungguh untuk melakukan ketaatan di hari-hari yang penuh rahmat itu. Mereka khusyuk beribadah, solat malam, berzikir, beristighfar dan yang seumpamanya.

Dalam entri kali ini, marilah kita sama-sama telusuri apakah dia antara amalan-amalan paling utama yang amat dititikberatkan oleh golongan yang mula-mula menerima kebenaran Islam ini.

Bahkan marilah juga kita jadikannya sebagai qudwah dan ikutan kita, mudah-mudahan kita umat akhir zaman yang lemah ini juga digolongkan oleh Allah bersama mereka kelak. Amin.

1-Menghidupkan Malam

Telah disebutkan dalam hadis yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Imam Muslim daripada Aisyah r.anha bahawasanya
Nabi s.a.w, apabila masuk 10 malam terakhir Ramadhan, maka Baginda s.a.w akan menghidupkan malamnya dengan solat, berzikir dan seumpamanya, mengejutkan ahli keluarga Baginda, dan mengetatkan ikatan kainnya (sebagai kiasan bahawa Baginda tidak menyetubuhi isteri-isteri Baginda pada malam-malam tersebut).

Tidak syak lagi, bahawa menghidupkan malam di dalam bulan Ramadhan, lebih-lebih lagi di sepuluh malam terakhirnya adalah merupakan amalan yang sangat besar nilainya disisi Allah. Maka sudah sepatutnyalah kita sebagai hamba Allah yang sering berdosa, dan amat mengharapkan rahmat dan keampunan-Nya, bersungguh-sungguh untuk beribadah pada malam-malam tersebut.

2- Mengejutkan ahli keluarga yang lain untuk sama-sama beribadah

Antara tauladan yang ditunjukkan oleh Baginda Nabi s.a.w di sepuluh akhir Ramadhan adalah mengejutkan ahli keluarga Baginda untuk sama-sama melakukan ibadah malam.

Tujuannya adalah supaya kita sama-sama dapat merebut kelebihan dan kurnia Allah yang sangat meluas di malam tersebut. Janganlah kita sahaja yang kuat beribadah, sedangkan ahli keluarga yang lain kita biarkan lena dalam ulitan mimpi sambil berdengkur.

3- Tidak menggauli isteri

Di dalam hadis yang disebutkan tadi, ada dinyatakan bahawa Baginda Nabi s.a.w mengetatkan ikatan kainnya sebagai kiasan untuk tidak menggauli isteri-isteri Baginda.

Ini membayangkan kepada kita umatnya betapa ibadah di malam-malam mulia ini memerlukan pemusatan fikiran dan tumpuan yang mendalam, demi mencapai matlamat pengabdian diri kepada Allah.

Sepuluh akhir Ramadhan ini adalah fasa waktu yang Allah khususkan untuk kita para hamba-Nya supaya kita melipatgandakan kesungguhan untuk mencari cinta dan keampunan-Nya.

Bukanlah pula ia menjadi dalil kepada pengharaman bersetubuh oleh suami isteri dalam tempoh tersebut. Bahkan ia adalah galakan dan method yang diajar oleh Rasulullah untuk kita jadikan panduan di dalam memenuhi kehendak 10 akhir Ramadhan.

4- Beriktikaf di masjid

InsyaAllah entri khusus mengenai iktikaf akan disiapkan sedikit masa lagi.

Wallahu a’lam.

2 comments: