MENGENAI SAYA

My Photo
1988-1994 = SRK St Gabriel KL 1995 = SM Taman Maluri KL 1996-1999 = SM Pandan Jaya KL 2000-2004 = Madrasah Miftahul Ulum Sri Petaling, KL (Sistem Pondok) 2005 = Madrasah Al-Attas Al-Arabiyyah Ulu Tiram, Johor 2006-2008 = Diploma Usuluddin, Kolej Pengajian Islam Johor MARSAH 2009- 2011 = Mansurah, Mesir Sekarang - Taman Daya, JB.

Blog Archive

Tuesday, January 26, 2010

Nahu : Isim-isim yang beramal seperti amalan fe’elnya

Soalan di chatbox


ust..nti blh x terangkn ckit b'kaitn isim2 yg beramal seperti amaln fi'il?ana msh krg jelas lg la bab 2.


Jawapan ringkas saya (sekadar mampu),

بسم الله الرحمن الرحيم

Terkadang ada isim yang boleh beramal seperti fe’elnya beramal. Maka di sana kita akan menemui isim yang mempunyai fa’il atau na’ib fa’il dan maf’ul. Maknanya, bukan feel sahaja yang boleh ada ketiga-tiga perkara tersebut. Isim juga boleh. Namun tidak semua. Saya merujuk kitab Syarah Ibni ‘Aqil oleh Imam Ibnu ‘Aqil al-‘Aqili al-Hamdi rahimahullah (wafat 769H) dan sekadar yang saya temui, beliau menyebutkan 3 isim yang boleh beramal seperti amalan fe’elnya. Mungkin tuan-tuan yang lebih teliti akan menemui lebih daripada itu. Wallahu a’lam.

1. Isim Masdar

Ia boleh beramal dengan amalan fe’el namun dengan 2 syarat.

i) Ia digunakan sebagai ganti kepada makna fe’el. Maknanya kita sebut lafaz masdar,namun yang kita muradkan adalah makna fe’el. Misalnya

ضرباً زيداً

Dorban adalah masdar, namun pada ketika ini ia memberi makna fe’el amar, iaitu idrib. Biasanya penggunaan masdar untuk memberi makna amar ini adalah untuk merendah diri dalam memberi perintah atau suruhan.

Kalau kita suruh seseorang duduk dengan berkata ‘ijlis’, maka ia adalah fe’el amar biasa. Namun bila kita kata ‘julusan’, dengan bentuk masdar, maka suruhan itu akan menjadi penuh sopan dan rendah hati. Seolah-kita kita kata ‘silakan duduk..’

Macamana kita nak i’rab jumlah di atas?

Dorban = masdar, dalamnya ada dhomir anta sebagai fa’ilnya
Zaidan = Maf’ul bihi

ii) Ada أن + fe’el atau ما + fe’el yang muqaddar pada masdar

Bila masdar disebutkan, dan yang dikehendaki adalah makna madhi atau istiqbal, maka sebenarnya ada ان dan fe’el yang muqaddar padanya. Misalnya,

عجبتُ من ضربك زيدا أمس @ غدا

Taqdirnya adalah,

عجبتُ من أن ضربتَ زيدا أمس @ أن تضرب زيداً غدا

Kalau yang dikehendaki adalah makna hal (sekarang), maka ditaqdirkan ما dan fe’el. Misalnya,

عجبتُ من ضربك زيداً الآن

Taqdirnya adalah,

عجبتُ مما (مِن + ما) تضرب زيدا الآن


2. Isim Fa’il

Isim fa’il ini tidak lari daripada dua keadaan, iaitu masuk alif lam atau tidak. Maka kalau masuk alif lam, ia beramal secara mutlak (tanpa syarat).

Kalau isim fa’il itu berbentuk nakirah boleh beramal dengan amalan fe’elnya dengan syarat ia mesti memberi makna hal atau istiqbal

Maknanya, kalau ia memberi makna madhi seperti contoh dibawah,

هذا ضاربٌ زيداً أمس

Maka ia tidak beramal, bahkan pada ketika ini dhorib wajib menjadi mudhof kepada Zaid. Ia akan jadi seperti ini,

هذا ضاربُ زيدٍ أمس

Isim fa’il bergantung kepada salah satu daripada beberapa keadaan ini untuk beramal

i) Ia berada selepas istifham. Misalnya

أ ضاربٌ زيدٌ عمرواً؟

ii) Selepas huruf nidak. Misalnya

يا طالعاً جبلاً

iii) Selepas nafi. Misalnya

ما ضاربٌ زيدٌ عمرواً

iv) Ia sendiri menjadi sifat. Misalnya

مررتُ برجلٍ ضاربٍ زيداً

v) Atau hal. Misalnya

جاء زيدٌ راكباً فرساً

3. Isim maf'ul


Perbahasannya hampir sama dengan isim fa’il. Saya minta maaf kerana tidak menghuraikannya disini kerana saya rasa ustaz yang bertanya akan lebih jelas sekiranya merujuk terus kepada kitab Syarah Ibn Aqil bab I’mal al-Masdar sampai bab I’mal Ismi Fa’il.



Wallahu a’lam. :)

No comments:

Post a Comment