MENGENAI SAYA

My Photo
1988-1994 = SRK St Gabriel KL 1995 = SM Taman Maluri KL 1996-1999 = SM Pandan Jaya KL 2000-2004 = Madrasah Miftahul Ulum Sri Petaling, KL (Sistem Pondok) 2005 = Madrasah Al-Attas Al-Arabiyyah Ulu Tiram, Johor 2006-2008 = Diploma Usuluddin, Kolej Pengajian Islam Johor MARSAH 2009- 2011 = Mansurah, Mesir Sekarang - Taman Daya, JB.

Thursday, June 21, 2012

Musnad dan Musnad Ilaih dalam Nahu

Atas permintaan, insyaAllah saya akan kongsikan sedikit sekadar yang saya tahu berkenaan ilmu nahu. Ia hanya perkongsian yang sangat kecil, namun saya berharap ianya memberi manfaat kepada yang berkehendak..

Muzakarah Nahu (1)

Apakah itu musnad dan musnad ilaih?

- Bila kita sebut musnad dan musnad ilaih, secara kebiasaannya ia tidak akan lari daripada perbincangan jumlah khabariah, baik ia jumlah ismiyyah khabariyyah atau jumlah fi'liyyah khabariyyah. Secara mudahnya, musnad ilaih dari segi terjemahan adalah satu benda yang disandarkan padanya satu-satu perkara. Manakala musnad adalah perkara yang disandar.

Apa kena mengena jumlah khabariyyah dengan musnad dan musnad ilaih? Ya, untuk membuat jumlah ismiyyah khabariyyah misalnya, kita sudah tentu memerlukan mubtadak (subjek) dan khabar (predikat). Contohnya jumlah Zaidun Qa-imun (zaid berdiri). Zaid adalah mubtadak manakala qa-imun adalah khabarnya. Dalam jumlah ismiyyah khabariyyah, mubtadak adalah musnad ilaih dan khabar adalah musnad.

Cuba kita perhatikan, Zaid adalah musnad ilaih kerana perbuatan berdiri (qo-imun) itu disandarkan kepadanya. Qa-imun adalah musnad kerana dialah perkara yang disandarkan kepada Zaid. Maknanya kalau tiada Zaid, tak tahu kepada siapa kita nak sandarkan perbuatan berdiri tadi.

Baiklah, kita lihat contoh lain. رسول الله قدوتنا (Rasulullah adalah ikutan kita). Lafaz Rasulullah adalah musnad ilaih (dalam jumlah ismiyyah dinamakan mubtadak) dan qudwatuna adalah musnad (dalam jumlah ismiyyah dinamakan khabar).