MENGENAI SAYA

My Photo
1988-1994 = SRK St Gabriel KL 1995 = SM Taman Maluri KL 1996-1999 = SM Pandan Jaya KL 2000-2004 = Madrasah Miftahul Ulum Sri Petaling, KL (Sistem Pondok) 2005 = Madrasah Al-Attas Al-Arabiyyah Ulu Tiram, Johor 2006-2008 = Diploma Usuluddin, Kolej Pengajian Islam Johor MARSAH 2009- 2011 = Mansurah, Mesir Sekarang - Taman Daya, JB.

Wednesday, March 21, 2012

SAYA TERSENTAK DAN INSAF....

Tuan-tuan yang dikasihi.

Sebenarnya sebelum Isyak tadi ketika berada di masjid, salah seorang anak murid saya menghulurkan sejumlah wang yang banyak sebagai sumbangan untuk program dakwah yang akan saya adakan untuk para remaja di taman perumahan saya esok. Berseri-seri wajahnya ketika memberikan sumbangan tersebut.

Namun perasaan saya menjadi sangat tersentuh usai menjawab panggilan telefon daripada ibu kepada anak murid saya itu sebentar tadi.

" Assalamualaikum. Ustaz, akak ni, maknya Aiman. Boleh tak kaum ibu join program tu sekali?"

"Wa'alaikumussalam. Boleh je kak. Ajaklah yang lain-lain. Saya nak ucap terima kasih banyak-banyak ye sudi bagi sumbangan untuk program esok."

" Sebenarnya, Aiman sendiri yang menyumbang, Ustaz. Dia keluarkan duit tabung dia RM100. Dia kata, besar ganjaran menyumbang di jalan Allah."

Ya, kata-kata inilah yang membuatkan saya tersentak dan insaf. Siapakah Aiman? Dia adalah seorang kanak-kanak yang baru berusia LAPAN TAHUN dan mahir membaca Al-Quran. Fikirannya matang, walaupun baru darjah dua. Sangat bercita-cita untuk menjadi seorang hafiz Al-Quran. Saya mohon doa dari tuan-tuan agar dikurniakan kekuatan hati dan iman kepada anak istimewa ini.

Thursday, March 15, 2012

OH ! BELAJAR MENGAJI ALQURAN....

Tuan-tuan yang dikasihi.

Saya percaya, ramai antara kita yang menghantar anak ke kelas mengaji al-Quran. Ada beberapa perkara yang sering berlaku, dan saya ingin berkongsi pandangan mengenainya.

1. Kita sering meletakkan matlamat supaya anak kita CEPAT KHATAM, walaupun terkadang bacaannya masih tidak memuaskan. Lalu kita berasa tidak selesa bila guru tidak melepaskan anak kita membaca muka surat seterusnya, dengan alasan muka surat yang dibaca sekarang masih belum baik bacaannya. Sedangkan matlamat yang sebenarnya adalah supaya anak kita pandai membaca dengan betul, dari sudut tajwid dan makhraj. Bila anak itu khatam, insyaAllah dia akan khatam dengan bacaan yang baik.

2. Terkadang ada anak-anak kita, atau mungkin kita sendiri yang salah faham mengenai konsep khatam al-Quran. Ada yang menyangka, khatam Al-Quran samalah ertinya dengan TAMAT atau SELESAI membaca, sehingga dah tak perlu lagi dibaca selalu. Ini adalah salah faham yang besar dan wajib diperbetul semula. Al-Quran adalah sumber rujukan utama kita sebagai manusia, dan kita sentiasa memerlukannya sebagai pedoman menongkah hidup.

3. Tidak kurang pula antara kita yang menyerahkan bulat-bulat tanggungjawab mengajar al-Quran kepada para ustaz. Apa salahnya kalau kita sendiri turut sama semak apa yang dipelajari anak kita di kelas mengaji. Hmm, tapi saya tak pandai mengaji la ustaz. Tak apa. Minta anak kita ulang semula apa yang dia pelajari tadi pada kita. Secara tak langsung, dua-dua pihak dapat manfaat yang sama.

4. Kita tentu pernah khatam membaca al-Quran kan? Apa kata selepas ini kita khatamkan membaca al-Quran dengan menghayati terjemahannya sekali. Kalau yang ini pun dah khatam? Tak apa, ulang lagi. Dalam masa yang sama, hadirkan diri ke kuliah-kuliah tafsir di sekitar tuan-tuan.

Friday, March 9, 2012

Tutup Aurat Dengan Sempurna : Para Guru, Kalian Adalah Qudwah..




Tuan2 yg dikasihi.. Cuba perhatikan contoh situasi ini :

Seorang ustaz/ustazah sekolah menengah menasihati anak murid perempuannya untuk menutup aurat dengan sempurna. Anak murid ini berazam untuk menutup auratnya dengan sempurna.

Tapi bila tiba waktu kokurikulum, dia melihat 4 atau 5 orang guru yang asalnya menutup aurat dengan sempurna ketika dalam kelas, namun yang memakai tudung dan t shirt lengan pendek pula ketika beraktiviti.

Akibatnya, murid ini menjadi keliru dan sekiranya kefahamannya tentang aurat masih belum ampuh, mungkin dia akan mula mempertikai nasihat ustaz/ustazah tadi. Yelah, pada pendapatnya, takkanlah guru-guru sendiri tak tahu pasal aurat?

Oleh kerana itu, adalah sangat penting supaya para guru menunjukkan qudwah dan ikutan yang betul kepada anak murid. Saya tekan bab aurat ini, kerana masih ramai guru yang belum faham kepentingan menutup aurat dengan sempurna, YANG AKHIRNYA MENGAKIBATKAN para pelajar juga gagal memahami kepentingannya.

Harap para guru yang dikasihi tidak kecil hati ya. Tahniah kepada para guru yang bersungguh-sungguh menunjukkan teladan yang baik kepada para pelajar :)