MENGENAI SAYA

My Photo
1988-1994 = SRK St Gabriel KL 1995 = SM Taman Maluri KL 1996-1999 = SM Pandan Jaya KL 2000-2004 = Madrasah Miftahul Ulum Sri Petaling, KL (Sistem Pondok) 2005 = Madrasah Al-Attas Al-Arabiyyah Ulu Tiram, Johor 2006-2008 = Diploma Usuluddin, Kolej Pengajian Islam Johor MARSAH 2009- 2011 = Mansurah, Mesir Sekarang - Taman Daya, JB.

Tuesday, February 28, 2012

Muslimah... Elakkan Dosa Jariah.. !!

Kaum muslimah yang saya hormati..

Ramai sahaja antara kalian yang upload gambar-gambar yang tidak menutup aurat dengan sempurna di internet. Persoalannya, bagaimanakah sekiranya kalian tiba-tiba diambil nyawa, sedangkan gambar-gambar tidak menutup aurat kalian masih lagi berada dalam album, dan orang lain yang bukan mahram boleh melihatnya.

Nah, tak pasal-pasal kalian mendapat dosa 'jariah', iaitu dosa yang sentiasa berjalan walaupun kalian dah tiada.

PAKAI BAJU KETAT pun masih dikira belum sempurna menutup aurat, walaupun kalian bertudung. Ada pula yang bangga bergambar dengan boyfriend yang sememangnya bukan mahram.

Kita kena ingat, nyawa kita ni bila-bila masa sahaja boleh diambil. Sementara masih ada kesempatan, deletelah gambar-gambar tu, atau setkan untuk dilihat oleh kawan-kawan atau saudara mara perempuan sahaja.. OK :)

Kenapa Disunatkan Membaca Basmalah?

Tuan2 yang dikasihi.. Kenapa dalam setiap amal kebaikan yang kita lakukan, kita disunatkan membaca lafaz basmalah (bismillahirrahmanirrahim, atau bismillah) ?

Kerana tidak dapat tidak, kita mesti menghargai dan menghormati setiap nikmat yang datangnya hanya dari Allah.

Ketika kita makan kita mulakan dengan bismillah, kerana kita sendiri tak mampu untuk mencipta beras. Kita juga tak mampu mencipta tanah. Kita juga tak mampu nak turunkan hujan. Semuanya dari Allah. Maka hormatilah nikmatNya dan mulakan dengan menyebut namaNya.

Ketika kita menaiki kenderaan mulakan dengan bsmillah. Kerana kita tak mampu untuk mencipta tangan untuk memandu, dan Allah kurniakan kita nikmat tangan. Kita tak mampu untuk mencipta kaki untuk tekan brek, dan Allah kurniakan kita kaki. Maka hormatilah nikmatNya dan mulakan dengan menyebut namaNya.

Tuan-tuan kiaskanlah dengan nikmat-nikmat yang lain ya...

p/s - sambil menaip, terngiang-ngiang lagu bismillah nyanyian voice of ummi. :)

Monday, February 13, 2012

KURSUS ASAS B.ARAB KOMUNIKASI - 04 - SENARAI 60 KALIMAH FE'EL MADHI DAN TERJEMAHANNYA

Senarai 60 Kalimah Fe'el Madhi Dan Terjemahannya




Rajah di atas menunjukkan senarai 60 contoh kalimah fe'el madhi yang boleh dijadikan asas untuk tuan-tuan berlatih untuk tasrifkannya.

Apabila fe'el itu berada dalam kumpulan فعل يفعَل maka ia menunjukkan huruf kedua akhir pada fe'el mudhori' itu berbaris atas. Begitulah dikiaskan untuk semua fe'el yang lain.

Untuk memudahkan tuan-tuan memahaminya, saya sertakan misalnya di bawah ini :

Cuba kita lihat contoh kalimah pada nombor 10. Kalimahnya ialah سقط yang bermaksud telah jatuh. Ya, ia berada dalam kumpulan yang huruf kedua akhir pada mudhori'nya berbaris depan (dhommah). Maka, secara automatik, fe'el mudhori' bagi سقط akan dibaca dengan يسقُط . Dengan contoh ini, cuba tuan-tuan sebut semula fe'el mudhori' untuk semua contoh yang saya berikan satu persatu. Semoga berjaya... :)

Wednesday, February 8, 2012

KURSUS ASAS B.ARAB KOMUNIKASI - 03- Fe'el Madhi Sepintas Lalu

Fe'el Madhi




Rajah di atas adalah contoh tasrif Fe'el Madhi, menggunakan kalimah فعل . Cuba kita lihat kotak pertama. Tiada sebarang tambahan huruf, kan? Dan kita lihat pula huruf akhir kalimah itu, iaitu huruf lam. Kita dapati ia berbaris atas. Ya, itulah yang akan berlaku pada setiap fe'el madhi. كتبَ (menulis), أكلَ (makan), اِسْتَغْفَرَ (meminta ampun) dan pelbagai lagi contoh fe'el madhi yang lain. Perhatikan huruf akhir setiap kalimah ini. Semuanya berbaris fathah (atas). Maknanya, semua fe'el madhi secara asasnya mesti diakhiri dengan baris atas, kecuali jika kita ingin menggunakannya untuk penggunaan makna lain, seperti yang saya berikan dalam contoh di atas.

Kita lihat, kotak pertama tidak dimasukkan sebarang huruf, dan ia adalah asas.

Kotak kedua, ada penambahan huruf alif. Huruf alif dalam tasrif biasanya akan menunjukkan makna dua orang. Jadi kalau perbuatan itu dilakukan oleh dua orang, kita tidak kata: علي و أحمد درسَ . Bahkan kita kata: علي و أحمد درسا .

Begitulah kita kiaskan untuk kotak-kotak yang lain.

Jangan hafal!! Cuma ingat kaedah sahaja. Jika tuan-tuan rasa wajib hafal, sedangkan tuan-tuan rasa agak berat untuk melakukannya, maka ia akan menyebabkan kita rasa bosan dan hilang semangat untuk belajar.

Baiklah. Mari kita sama-sama buat latihan ini. Kita buat terjemahan dari bahasa Melayu ke Bahasa Arab ya.






Berikut saya berikan beberapa contoh kalimah yang lain :

طَبَخَ – memasak
شَرَبَ – minum
سافَرَ – bermusafir
جَلَسَ – duduk

Saya berikan juga beberapa kata sendi asas :

إلى – ke
مِنْ – dari, daripada
فِيْ – di, dalam, pada

Juga beberapa isim istifham (kata soal) yang asas :

أَيْنَ- dimana, kemana
هل – adakah
كَيْفَ – bagaimana
لِماذا - kenapa

Dan beberapa kalimah lain yang memberi makna tempat:

البَيْت – rumah
المدرسة – sekolah
المُسْتَشْفَى – hospital
المَلْعَب – padang permainan

Berdasarkan beberapa contoh kalimah yang saya berikan ini, cuba tuan-tuan susun sendiri dan berikan saya contoh ayatnya melalui komen di bawah. Syukran jazilan :)

Tuesday, February 7, 2012

KURSUS ASAS B.ARAB KOMUNIKASI - 02 - KATA GANTI NAMA (DHOMIR)




Rajah di atas menunjukkan kalimah-kalimah yang digunakan untuk ganti nama diri. Dalam istilah bahasa Arab, ia dipanggil sebagai Dhomir.

Kalau kita membahasakan mengenai orang ketiga di dalam bahasa kita, maka kita biasanya akan menggunakan 'dia', 'beliau', 'mereka berdua' dan sebagainya. Untuk orang yang berhadapan dengan kita pula kita menggunakan 'kamu', 'awak', 'engkau' dan lain-lain. Begitu juga untuk mewakili diri sendiri, kita menggunakan ganti nama 'aku', 'saya', 'kami'.

Di dalam bahasa Arab, seperti yang saya nyatakan tadi ada beberapa kalimah yang digunakan sebagai ganti nama. Perubahan kalimah-kalimah ini bergantung kepada gaya dan tujuan penggunaannya.

Jika kita ingin berbicara mengenai seseorang yang tiada depan kita, maka kita akan menggunakan kalimah-kalimah seperti هو , هما , هم.

Misalnya : Dia Ahmad - هو أحمد
: Dia Fatimah - هي فاطمة
: Mereka berdua adalah Ahmad dan Ali - هما أحمد و علي

Dibawah saya sertakan semula rajah pada pembelajaran yang lepas untuk menjadi rujukan tuan-tuan bagi melihat terjemahan setiap kalimah dhomir yang saya berikan di atas.

KURSUS ASAS B.ARAB KOMUNIKASI - 01 - KOTAK TASRIF 14

Rajah 1.1 - Kotak Tashrif Diwarnakan Mengikut Perbezaan Penggunaan

Cuba kita perhatikan rajah diatas. Sebagaimana kita maklum, ada tiga perbezaan warna antara 14 kotak tersebut.

Dua baris yang awal diwarnakan dengan warna kelabu. 2 baris seterusnya dengan warna hijau manakala baris terbawah dengan warna biru.

Warna kelabu menunjukkan semua kalimah atau fe'elnya adalah untuk bercakap mengenai mereka yang tiada depan kita. Dalam erti kata lain, mereka adalah orang ketiga.

Warna hijau pula adalah kumpulan kalimah atau fe'el yang digunakan untuk bercakap dengan sesiapa yang berada di depan kita.

Warna biru pula adalah kumpulan kalimah atau fe'el yang digunakan oleh yang bercakap itu sendiri.

Untuk lebih jelas, cuba perhatikan makna-makna setiap kotak dalam rajah dibawah.




KURSUS ASAS B.ARAB KOMUNIKASI (MUQADDIMAH)

Assalamualaikum wrt.

Alhamdulillah Kursus Asas Bahasa Arab Komunikasi yang dianjurkan oleh Pertubuhan IKRAM negeri Johor dan saya menjadi penceramah jemputannya telah selesai menjalani sesi pertamanya pada 2 Februari lepas. Kursus ini terhad kepada 50 orang peserta sahaja dan alhamdulillah saya dimaklumkan oleh pihak penganjur bahawa pendaftaran peserta hampir penuh. Apa yang menggembirakan hati saya adalah kesungguhan yang ditunjukkan oleh para peserta yang terdiri daripada pelbagai golongan termasuk pelajar universiti untuk berusaha bertutur dalam bahasa yang pernah dituturkan oleh kekasih kita Baginda Rasulullah sollallahu alaihi wasallam (s.a.w).

Matlamat utama wujudnya kursus ini adalah untuk membantu para peserta menguasai asas perbualan Bahasa Arab, untuk menjadi salah satu bahasa pertuturan seharian. Apatah lagi sekiranya ada antara peserta yang ingin ke Tanah Suci, atau mana-mana negara arab yang lain. Atau juga mereka ingin melakukan anjakan paradigma atas diri masing-masing dengan mengadakan perbualan sesama mereka sendiri dalam Bahasa Arab. Mustahil? Tidak, jika ada kesungguhan dan tekad yang tinggi.

InsyaAllah, saya akan cuba menerangkan apa yang dipelajari disini secara berperingkat, dan saya harap para peserta khususnya dapat menjadikan apa yang saya kongsikan ini sebagai bahan rujukan. Apa-apa yang kurang difahami boleh ditanya semasa kursus dijalankan, atau terus melalui ruang komen di bawah. Semoga bermanfaat insyaAllah.



Sunday, February 5, 2012

Muhasabah - Tidak Sudikah Kita Membalas Cinta Suci Ini

Tuan2 yg dikasihi... amat luar biasa cinta Rasulullah sollallahu alaihi wasallam kepada kita umat Baginda..

Jasad Baginda pernah dilumuri darah sucinya ketika penduduk Thoif menolak dakwah Baginda, namun sedikit pun hati Baginda tidak sanggup untuk melihat malaikat menghancurkan mereka. Bahkan Baginda mengharapkan sinar hidayah daripada keturunan mereka. Tuan2, alangkah hebatnya cinta Baginda kepada kita...

Ketika Baginda hampir wafat, Baginda merasakan kesakitan yang amat sangat ketika hadrat Jibril a.s mencabut nyawa Baginda. Namun apabila dikatakan kepada Baginda bahawa ini adalah cara yang paling lembut pernah Jibril lakukan, maka Baginda sanggup supaya semua kesakitan mati umat ini dibebankan hanya kepada Baginda.... Tuan2, amat luar biasa cinta Baginda kepada kita......

MASIH TIDAK SUDIKAH KITA MEMBALAS CINTA YANG AMAT MURNI INI.... :_(