MENGENAI SAYA

My Photo
1988-1994 = SRK St Gabriel KL 1995 = SM Taman Maluri KL 1996-1999 = SM Pandan Jaya KL 2000-2004 = Madrasah Miftahul Ulum Sri Petaling, KL (Sistem Pondok) 2005 = Madrasah Al-Attas Al-Arabiyyah Ulu Tiram, Johor 2006-2008 = Diploma Usuluddin, Kolej Pengajian Islam Johor MARSAH 2009- 2011 = Mansurah, Mesir Sekarang - Taman Daya, JB.

Wednesday, May 19, 2010

Audohul Masalik : Menghazaf Dhomir Yang Menjadi A'id Pada Isim Mausul m/s 149 (Khas Untuk Lughah Tahun 1 Banin)



Assalamualaikum wrt.


Pertama sekali ana nak minta maaf kepada sahabat-sahabat lughah tahun1 Al-Azhar Mansurah kerana minggu lepas tak dapat bagi tumpuan sepenuhnya pada antum kerana masa yang sama zaujah ana juga menghadapi imtihan qiraat. :) Baiklah, disini ana tunaikan janji ana untuk ganti pengajian dengan membuat penerangan secara bertulis. Kalau ada yang kurang faham, harap dapat bertanya ya. :)


Fasal - Menghazafkan dhomir yang menjadi A’id


Menghazafkan A’id Yang Marfu’


Harus menghazafkan العائد (A’id) yang marfu’ bila A’id itu menjadi mubtadak, dan khabarnya pula adalah berbentuk mufrad.


Maka tidak boleh dihazafkan A’id pada contoh جاء اللذان قاما atau ضُربا kerana A’id pada kedua-dua misal tadi bukanlah mubtadak. Ia adalah fa’il.


Tidak juga pada contoh جاء الذي هو يقوم atau هو في الدار kerana khabarnya bukan mufrad.


Maka bila dihazafkan dhomir pada misal ini, tiada benda yang boleh jadi dalil bahawa di sana ada berlakunya hazaf. Ini kerana baki kalimah yang ada selepas dihazafkan dhomir tadi masih mampu menjadi silah yang sempurna.


Cuba kita lihat. جاء الذي هو يقوم . Cuba kita hazafkan dhomir هو . Yang tinggal adalah يقوم . Ia adalah fe’el mudhori’ yang lengkap dengan fa’ilnya iaitu dhomir huwa mustatir di dalamnya, yang mana dhomir itu sendiri sesuai untuk jadi A’id kepada الذي .


Berbeza dengan khabar yang mufrad. Misalnya, { أيهم أشد } surah Maryam :69 dan

{ و هو الذي في السماء إله } surah az-Zukhruf : 84. Taqdirnya adalah هو إله في السماء iaitu dengan dhomir yang menjadi mubtadak.


Tidak banyak didapati penghazafan dhomir pada jumlah yang menjadi silah kepada selain أي melainkan apabila jumlah silah itu adalah jumlah yang panjang.


Menghazafkan A’id Yang Mansub


Harus menghazafkan A’id yang mansub sekiranya ia adalah dhomir yang muttasil. Dan amil yang menasabkannya pula mestilah fe’el ataupun wasaf yang tidak disilahkan dengan alif lam.


Misalnya { يعلم ما تسرّون و ما تعلنون } dan juga syair. Sila rujuk kitab. Kalau antum (pelajar lughah tahun 1) tak faham syahidnya, harap dapat bertanya.


Bersalahan pula dengan contoh-contoh dibawah ini. Tidak boleh dihazafkan A’idnya.


جاء الذي إياه أكرمت - kerana dhomir mansub itu adalah munfasil

جاء الذي إنه فاصل – kerana amil yang menasabkannya adalah huruf Inna, bukan fe’el.

كأنه أسد - kerana yang menasabkan dhomir itu adalah كأنّ

أنا الضاربه – kerana silahnya adalah alif lam.


p/s- Sila rujuk syarah kepada syair yang syaz dalam kitab antum.


Faedah – Menghazafkan A’id yang mansub kepada fe’el lebih banyak didapati berbanding A’id yang mansub kepada wasof.


Menghazaf A’id Yang Majrur


Harus menghazafkan A’id yag majrur kerana idofah, jika mudhofnya adalah wasof yang tidak memberi makna madhi.


Misalnya { فاقض ما أنت قاضٍ } . Lihat pada perkataan قاض . Ia adalah mudhof, dan sifat yang ada pada perkataan itu tidak memberi makna madhi. Asalnya adalah قاضيه .


Bersalahan pula dengan,


جاء الذي قام أبوه – kerana قام itu sendiri terang-terang adalah fe’el madhi

أنا أمس ضاربه - kerana adanya perkataan amsi yang menunjukkan perbuatan itu dah berlaku di zaman madhi.


Adapun baki perbahasan, iaitu mengenai baki 3 syair dalam bab mausul ini, sila rujuk kitab antum. Lihatlah kepada syahid bagi setiap syair. Terutama syahid bagi syair yang pertama, kerana dua syair yang terakihr adalah contoh kepada syair yang syaz.


Akhir kata, ana mengucapkan selamat menduduki imtihan kepada seluruh mahasiswa dan mahasiswi Al-Azhar, khususnya antum, ustaz-ustaz kuliah lughah tahun 1 mansurah, juga kepada ustazah-ustazah kuliah syariah tahun 1 dan 2 Al-Azhar Mansurah. Mudah-mudahan ilmu yang dimuzakarahkan, tidak basi setakat imtihan sahaja. Carilah ilmu sebanyak mungkin di bumi para nabi yang penuh barakah ini. Ingatlah, saudara-saudara kita di Malaysia amat dahagakan tunjuk ajar daripada antum.

Ma’an najah. Wassalamualaikum wrt.

Friday, May 7, 2010

Iklan : Sosej Akhi


Ikhtiar yang dilakukan untuk mencari rezeki di Bumi Anbiyak ini. Mudah-mudahan diberkati, insyaAllah.