MENGENAI SAYA

My Photo
1988-1994 = SRK St Gabriel KL 1995 = SM Taman Maluri KL 1996-1999 = SM Pandan Jaya KL 2000-2004 = Madrasah Miftahul Ulum Sri Petaling, KL (Sistem Pondok) 2005 = Madrasah Al-Attas Al-Arabiyyah Ulu Tiram, Johor 2006-2008 = Diploma Usuluddin, Kolej Pengajian Islam Johor MARSAH 2009- 2011 = Mansurah, Mesir Sekarang - Taman Daya, JB.

Saturday, February 20, 2010

Cerpen : Semurni Kasih Ibu Episod 1


9.30 pagi 28 Ramadhan 1430 Hospital Sultanah Aminah, Johor

“Mak, ikut Jali ye mak. Laaaa ilaha illallah”, kuhampirkan bibirku di telinga mak. Kugenggam jemari lembutnya. Sejuk.
” Laaaa ilaaaaha..... illallaaaaaah”. Lemah longlai.


******************************

1.30 tengahari 27 Ramadhan 1430 Kampung Dato Onn, Larkin

Usai menunaikan solat Zohor di Masjid Jamek Tun Hussein Onn Larkin, aku melangkah pulang ke rumah dengan perasaan yang gundah. Entah aku sendiri tidak tahu, kenapa aku rasa lain hari ini. Waktu sahur pagi tadi, mak yang biasanya ramah tiba-tiba diam seribu bahasa. Aku jemput makan pun, mak sekadar memandang, senyum dan makan. Bahkan Amir, adik bongsuku yang sedekad lebih muda pun turut merasa hairan dengan tingkahlaku mak. Antara kami berdua ada dua lagi adikku yang lain, Hafizuddin dan Izzati.Masing-masing berusia 23 dan 22 tahun , dan sama-sama pelajar Universiti Islam Antarabangsa. InsyaAllah pulang esok. Basnya dijadual bertolak jam 12.00 malam ini.

Selalunya mak lah yang paling ’ramah’ bila kami berkumpul sekeluarga. Mak dan abah keduanya orang Perak. Mak dari Teluk Intan. Abah pula asalnya dari Hutan Melintang. Aku lihat keluarga di Perak memang ramah-ramah belaka. Jadi tidak hairanlah dengan keramahan mak dengan jiran-jiran di sini. Sejak 10 tahun berpindah di Johor ni, aku lihat muamalah mak dengan tetangga amat baik. Namun hari ini, mak memang lain. Nak kata mak berselisih faham dengan abah, tidak juga. Semasa kami berjemaah ketika solat tahajjud tadi, baik saja kami bersalaman dan berpelukan.

Sampai di halaman rumah, aku lihat mak sedang menjemur pakaian.

"Assalamualaikum”.

"Wa’alaikumussalam nak”. Manisnya senyum mak menyambut aku pulang dari masjid. Mak meneruskan kerjanya.

"Mak, biar Jali jemur kain ye. Panas terik ni. Mak masuklah ye”, aku memujuk mak.

Ya memang panas benar keadaan cuaca sejak tiga bulan kebelakangan ni. Sejenak aku mengomel dalam hati mengutuk kerosakan yang dibuat oleh tangan-tangan manusia sendiri yang seakan tidak mahu ’berdamai’ dengan bumi sehingga berlaku fenomena pemanasan global. Ah, mungkin aku juga salah seorang daripada mereka tanpa aku sedari. Mak senyum sambil mengangguk, kemudian masuk ke dalam.

Terik matahari tak berapa aku pedulikan. Aku terus menyambung sidaian. Fikiran aku masih ligat memikir kenapa mak agak lain hari ni. Aku ada buat mak berkecil hati kah? Atau mak tak sehat? Biasanya kalau mak demam sekalipun, keramahan mak masih seperti biasa.

Dalam khusyuk melayan telahan, rupanya jubah putih yang kupegang ini adalah yang terakhir untuk disidai. Jubah putih ini adalah hadiah dari al-Fadhil Ustaz Ismail Abbas, guruku semasa belajar di Madrasah Pondok Tahzibun Nufus dulu. Beliau mengajar kitab hadis Riyadus Solihin oleh al-Imam an-Nawawi rahimahullah semasa aku di tahun lima. Di tahun akhir, beliau mengajar Sohih Bukhari. Aku melayan kenangan sambil melangkah masuk ke rumah usai ’khatam’ menyidai. Kelibat mak tak kelihatan di ruang tamu. Mungkin mak sedang berehat di biliknya. Maklumlah, bulan puasa.

Aku masih ingat nasihat Ustaz Ismail di hari terakhir pengajianku di madrasah. Nasihat yang menjadi azimat amat berharga bagiku sebagai bekalan meniti kehidupan yang mendatang.

"Razali, jadilah anak yang soleh. Bermanis mukalah dengan kedua orang tuamu. Janganlah sama sekali kamu meninggi suara kepada mereka. Berakhlaklah dengan akhlak kekasih kita, Rasulullah s.a.w. Lebih-lebih lagi kepada mereka berdua. Bersegeralah kepada mereka bila dipanggil. Ingat wahai anakku Razali, sesungguhnya syurga di bawah telapak kaki ibumu”.

Aku mengangguk. Hatiku mula sebak.

"Razali......”. Ustaz diam seketika.

"Maa ridhallahu... illa ......bi ridho-il.... walidaini.. maa baqaa-ul kauni...... illa .......bihananil abawaini.... bihananil aabawaini...” Ustaz menyanyikan lagu ini dengan rentak yang perlahan dan sayu sambil tangan kanannya memegang bahuku dan matanya tepat memandang ke arahku. Pandangan yang dalam. Pandangan seorang murabbi. Merdu sekali suaranya. Memang selalu sahaja beliau menyelitkan nyanyian atau bersyair ketika berbicara.

Banyak lagi nasihat yang Ustaz Ismail berikan. Antaranya supaya aku menjadi pembela agama Allah, khadim yang sentiasa bersedia berkhidmat untuk kepentingan Islam dan beberapa perkara lagi. Semoga Allah merahmati hidupmu wahai guruku.

"Ai Jali, jauh termenung nampak”, abah menyedarkanku yang sedang melayang dalam kenangan.

"Eh abah. Hehe. Tak ada apa pun. Teringat masa ngaji dulu je” jawabku dalam keadaan sedikit terpinga.

"Mak mana bah? Tak nampak pun” .

"Ada dalam bilik tu ha. Tengah melipat kain baju yang dah kering semalam. Tak sempat lipat agaknya”.

"Oo. Jali pergi tolong mak kejap ye abah”. Aku bangun dari kerusi malas dan menuju bilik mak. Ada perkara yang ingin kutanyakan pada mak. Moga-moga terungkai gelisahku sejak pagi tadi.

"Mak, banyak kain ni. Meh Jali tolong”. Aku terus capai seluar sekolah adikku yang belum berlipat diantara longgokan kain itu. Hari ini hari persekolahan terakhirnya sebelum bercuti untuk Aidilfitri. Seperti ’biasa’, mak hanya senyum dan mengangguk.

"Mak..”. Aku memulakan bicara. Serba salah. Aku bimbang kalau memang betul mak ada berkecil hati dengan aku. Kalau ya, aku mahu segera meminta ampun dan maaf.

"Ye nak. Cakaplah”, lembut sekali tutur kata mak.

"Mak....”. Ah, berat sekali untuk aku menanyakan soalan ini.

"Mak... Mak redha tak dapat anak macam Jali? Mak, kalau Jali ada buat salah silap pada mak, Jali minta ampun dari hujung rambut sampai hujung kaki ye mak. Jali tak sedap hati bila mak tak banyak cakap hari ni. Maafkan Jali ye mak”. Aku menghulur kedua tanganku dan menggenggam erat tangannya. Kukucup semahunya.

Mak diam membisu. Aku dongakkan semula kepalaku. Mata mak berkaca. Kami bertentangan mata. Aku rasa tak sedap hati. Kenapa mak menangis? Makin kuat telahanku bahawa pasti aku ada terbuat salah pada mak.

"Mak, bagitau ye mak kalau Jali ada buat salah. Jali sayang mak” pintaku lembut namun sedikit mendesak.

"Jali..” Mak mula bersuara.

" Mak sentiasa redha dengan semua anak mak. Semua mak sayang, nak. Jali mak sayang, adik-adik Jali pun mak sayang. Mak tak pernah lupa mendoakan kebahagiaan anak-anak mak. Walau apa pun kesilapan dan kesalahan yang anak-anak mak lakukan, mak sentiasa maafkan” aku mendengar tiap patah perkataan mak dengan penuh rasa sayu. Di balik senyuman mak, gugur satu persatu air mata kasih sayangnya memandang anak sulungnya ini. Sebelum ditarbiyyah di madrasah, aku rasa akulah anak yang paling kerap menyakitkan hati mak. Namun mak sentiasa sabar. Entah berapa kali mak menangis kerana aku.

"Jali, mak redha dapat anak macam Jali”.

"Terima kasih mak. Terima kasih”.

Akhirnya airmataku juga tidak dapat kusekat. Aku memeluk mak erat-erat. Kucium lagi kedua tangannya. Lama. Kemudian aku duduk semula dan kupegang kedua bahu mak.

"Mak, raya kali ni walaupun sederhana, tapi kita sambut lebih meriah daripada yang lepas-lepas ye mak. Jali nak bawak mak dengan abah balik kampung jumpa Pak Ngah, Pak Andak, Mak Teh. Ha, kan dah lama kita tak jumpa Mak Teh. Kamal pun dengar ceritanya dah balik dari Mesir. Teringin juga Jali nak jumpa dia. Kita pergi sama-sama ye mak”, ngomelku mengambil hati mak. Pak Ngah, Pak Andak dan Mak Teh semua adik-beradik mak. Pak Long sudah 10 tahun meninggal kerana kemalangan. Kamal adalah sepupuku yang paling rapat. Anak Mak Teh. Graduan Universiti Al-Azhar.

Mak tidak menjawab. Direnungnya mataku lama-lama. Pandangan penuh kasih sayang yang disulam seribu rahsia. Senyuman tulus yang terukir di bibir mak, benar-benar membuatkan anak sulungnya ini menghargai segala jasa dan pengorbanan yang dia berikan sepanjang hayatku.

Kemudian mak mengangguk. Lalu dipegang , dan diciumnya dahiku lama-lama. Ciuman kasih seorang ibu kepada anaknya. Kehangatan airmatanya membasahi dahiku.

"Terima kasih mak” bisik hati kecilku.



Bersambung, insyaAllah....

Friday, February 19, 2010

Rehlah Ke Sinai (2)

10 Februari (Rabu)

Lebih kurang jam 12.30 pagi, kami bertolak dari Fox Camp ke Gunung Sinai. Serasa saya, rombongan kami adalah yang terawal sampai untuk mendaki pada pagi ini.

Memilih Menunggang Unta




Pada saya, ini adalah kesempatan terbaik untuk saya menghayati dan merenung kembali firman Allah swt,

أفلا ينظرون إلى الإبل كيف خُلقتْ

"Maka apakah mereka tidak memperhatikan unta, bagaimanakah ia dicipta"-
Surah al-Ghasyiah ayat 17

Saya menunggang unta ditemani Ustaz Amir Bukhari yang juga sama-sama baru pulang dari Jaulah Iskandariah. Masing-masing seekor unta. Ini adalah peluang untuk saya mengenali haiwan istimewa ini dengan lebih terperinci. Manakan sama antara bacaan dan praktikal. Sampainya saya di Sinai ini pun adalah atas iradah atau kehendak Allah. Tentu ada hikmah yang tersembunyi disini yang perlu saya dan sesiapa sahaja yang hadir disini untuk mencarinya.

Apa yang sedikit menakutkan saya ketika awal-awal menunggang unta adalah ketika ia mahu membelok. Sudahlah jalannya sempit, diambil pula bahagian yang betul-betul sebelah tebing gunung. Saya sempat mengintai ke bawah, sebelah kanan saya adalah jalan dan sebelah kiri gaung. Nasiblah perjalanan kami adalah pada waktu awal pagi. Gelap. Kalau nampak pun hanyalah dek kerana bantuan sinar bulan yang samar-samar. Alhamdulillah perasaan menjadi stabil setelah itu dan saya dapat membiasakan diri dengannya.

Imam Ibnu Kathir rahimahullah ketika mentafsir ayat 17 surah al-Ghasiyah di atas berkata,

Sesungguhnya ia adalah satu ciptaan Allah yang mengagumkan. Ia sungguh gagah dan kental. Dalam pada itu, ia amat mudah taat untuk membawa bebanan yang berat dan mengikut perintah tuannya yang lebih lemah daripadanya. Ia boleh dimakan. Bulu-bulunya boleh digunakan. Susunya boleh diminum.

Berkata Syuraih al-Qadi rahimahullah,

Marilah keluar besrsama denganku, lalu kita sama-sama membuat penelitian mengenai unta. Kita kaji bagaimanakah ia dicipta.

Bahkan fakta Sains pada hari ini telah menyokong kebenaran al-Quran. Seorang ilmuwan Islam terkenal, Adnan Oktar (semoga Allah memeliharanya) atau lebih dikenali sebagai Harun Yahya di dalam kajiannya mengenai keajaiban unta menyenaraikan beberapa keistimewaan unta. Antaranya,

1) Unta boleh hidup walaupun dalam suhu yang mencecah 55 darjah Celcius, dan ia adalah suhu yang boleh membakar.

2)Ia adalah sebuah 'jentera pengangkutan' yang kejituan ciptaannya jauh lebih hebat daripada mana-mana kenderaan padang pasir yang pernah dicipta manusia.

3)Ia dapat mengelakkan badannya daripada berpeluh, dengan cara meningkatkan suhu badannya kepada 41 darjah Celcius. Ini boleh menjimatkan pengeluaran air daripada tubuh melalui proses perpeluhan.

4)Ia boleh menahan lapar selama 8 hari walaupun suhu sekitar mencapai 50 darjah Celcius.

5) Sekali minum, ia boleh meneguk lebih kurang 130 liter air, yang juga satu pertiga daripada berat badannya.

Untuk melihat video mengenai keajaiban penciptaan unta, boleh klik di sini.




Memerhati Langit Sahar




Sahar (jamaknya ashar أسحار) atau lebih kita kenali dengan Sahur adalah waktu akhir-akhir malam, iaitu sebelum Subuh. Kerana itulah amalan makan sebelum Subuh untuk berpuasa dinamakan Sahur, meraikan waktu sunnah untuk makan sebelum berpuasa. Andai kita bahagikan malam kepada 3 bahagian, waktu sepertiga akhir itu adalah waktu sahar mengikut sebahagian ulama. Ada juga yang membahagikannya kepada 6 bahagian, dan waktunya adalah yang seperenam akhir.

Al-Quran menggalakkan kita untuk memperbanyakkan beristighfar kepada Allah khususnya pada waktu Sahar ini. Firman Allah,

Mereka (orang-orang yang bertaqwa) sedikit sahaja tidur di waktu malam. Dan di akhir-akhir malam mereka beristighfar (kepada Allah) - Surah az-Zariyat ayat 16 dan 17.

Firman-Nya lagi (menyatakan sifat-sifat orang bertaqwa),

"..Dan orang-orang yang beristighfar pada waktu akhir malam" Surah Ali Imran ayat 17

Kenapa kita digalakkan beristighfar dan bermunajat pada waktu ini? Kerana pada waktu ini, suasananya aman dan tenang. Tiada hiruk pikuk yang mengganggu tumpuan. Ia adalah waktu khusus untuk seorang hamba melepaskan kerinduan dan kecintaan kepada Kekasih Agungnya setelah seharian disibukkan oleh perkara lain.

Kita disunatkan ketika bangun daripada tidur di awal pagi setelah membaca doa tidur, untuk mendongak kelangit, merenung dan memerhatikannya. Kemudian disunatkan mentadabbur firman Allah,

"Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih pergantian malam dan siang benar-benar mempunyai tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi orang-orang yang cerdik. Iaitu orang-orang yang mengingati Allah dalam keadaan berdiri, duduk dan dalam keadaan berbaring, dan mereka itu berfikir mengenai penciptaan langit dan bumi (seraya berdoa) Wahai Tuhan kami, tidaklah Engkau jadikan semua ini dengan sia-sia. Maha Suci Engkau, selamatkanlah kami daripada azab neraka." Surah Ali Imran ayat 190-191. Disunatkan juga untuk sambung hingga ayat 194.

Pendakian ke Sinai dengan menunggang unta yang menjimatkan tenaga benar-benar memberi ruang kepada saya untuk berfikir, memerhati dan merenung ke langit. Langit yang turut menjadi saksi perjuangan dan pengorbanan Baginda Musa a.s. Tiada yang saya nampak melainkan gugusan bintang-bintang indah yang membentuk pelbagai buruj. Saya bukanlah ahli nujum atau astronomi yang mahir mengenai buruj dan hal seumpamanya. Yang saya tahu pun hanya tiga bintang selari yang menjadi tanda untuk mengetahui arah kiblat.

perbezaan antara matahari (bintang paling kecil dan terdekat dengan bumi dan beberapa bintang selepasnya mengikut jarak terhampir ke bumi.

Merenung langit dan bintang dengan matahati, akan membuat kita terfikir betapa hebatnya Sang Pencipta yang menjadikan langit tidak bertiang dan menggantung bintang-bintang tanpa tali.Bintang-bintang itu pula hakikatnya jauh lebih besar daripada matahari dan matahari adalah bintang terkecil dalam sistem suria. Dalam galaksi Bima Sakti sendiri, mungkin masih terlalu banyak bintang-bintang lain di sana yang cahayanya masih belum sampai ke bumi. Apa yang pasti, dengan merenung dan memerhati kehebatan ciptaan-ciptaan ini akan mendatangkan perasaan takut dan akur kepada betapa hebat dan berkuasanya Allah. Dan perasaan inilah yang akhirnya akan membawa kita sebagai hamba-Nya berasa khauf (takut) dan rajak (berharap) kepada Allah dan berdoa supaya Dia melindungi kita daripada azab-Nya. Wallahu a'lam.

Unta bernama Abduh itu berhenti di Checkpoint ke 7. Ia adalah perhentian kepada perjalanan menaiki unta. Untuk ke puncak, kami perlu mendaki. Alhamdulillah sejam sebelum Subuh berjaya juga sampai.



Bersama pelajar perubatan Universiti Mansurah


Memerhati mentari terbit dari ufuk timur






Ustaz-ustaz Mansurah




**************


.









Sunday, February 14, 2010

Rehlah Sinai : Hari Pertama

9 Februari 2010 (Selasa)

Bertolak dari Mansurah pada jam 1 pagi. Alhamdulillah, walaupun agak penat kerana baru pulang dari jaulah Iskandariah jam 10.30 malam namun semangat dan keinginan saya ke Sinai yang membuak-buak sedikit sebanyak memadam keletihan. Setelah setengah jam perjalanan, saya menutup muka dengan tuala kecil dan ....... zzzzz :)

Semenanjung Sinai




peta semenanjung Sinai


Semenanjung Sinai Menerusi Pandangan Satelit

Ia adalah sebuah semenanjung berbentuk segitiga dan diapit oleh Teluk Suez dan Teluk Aqabah. Untuk ke sana, kami melewati Terowong Ahmad Hamdi yang menyambung antara Tanah Besar Semenanjung Mesir di sebelah Barat dan Sinai di sebelah Timur. Ia terletak benar-benar di bawah paras Terusan Suez.

Di Dalam Terowong Ahmad Hamdi

Uyun Musa

Terletak di tengah-tengah perjalanan antara Terusan Suez dan Gunung Sinai @ Thursina. Mengikut sejarah, terdapat 12 telaga mata air disini. Sekarang tinggal 8 sahaja. 12 mata air merujuk kepada pengikut Nabi Musa a.s yang terbahagi kepada 12 kaum.

Antara telaga yang masih didapati





Kubu Peninggalan Israel

Kubu ini adalah peninggalan tentera Israel yang tewas ditangan Mesir dalam peperangan tiga penjuru satu ketika dahulu. Melihat beberapa jentera perang yang hancur dibedil, saya teringat ranjau-ranjau yang dipasang oleh tentera Mujahidin di Cechnya yang menghancurkan kenderaan-kenderaan tentera Russia.

Israel tewas di Mesir, dan saya sebagai seorang Muslim sudah tentu turut berkongsi rasa bangga dan syukur atas kemenangan ini. Namun ini bukanlah titik akhir usaha mereka untuk terus memusuhi Islam dan Muslimin. Perancangan mereka sehingga kini amat licik. Mereka kalah dengan peperangan artileri, mereka gunakan pula perang saraf. Ingatlah, mereka tidak akan senang hati dengan kita selagi kita tidak ikut cara hidup dan agama mereka. Oleh itu umat Islam terutamanya kita golongan syabab perlu sentiasa membuat persediaan untuk menghadapi sebarang kemungkinan.

Boleh klik disini untuk melihat video sekitar peperangan tersebut.

Antara senjata peninggalan tentera Israel





Antara Peralatan Israel Yang Musnah




Kubu dan Benteng




Hammam Fir'aun

Terletak di persisiran Teluk Suez, lebih kurang 125 km daripada Terowong Ahmad Hamdi. Merupakan tempat mandian Firaun di musim panas. Terdapat sebuah lubang yang ditebuk di kaki sebuah bukit di tepi pantai. Kedalaman lubang ini adalah sekitar 25 meter. Ada udara panas yang keluar daripada lubang tersebut. Udara itu digunakan oleh Firaun untuk tujuan perubatan. Ditepi pantai pula terdapat mata air yang panas. Menurut sumber yang saya percayai, suhu maksimum air itu boleh mencapai 75 darjah Celcius. Jika direndam telur ayam, kemungkinan boleh masak. Ada juga salah seorang peserta yang cuba-cuba menyentuh air itu, mungkin untuk menguji tahap kepanasannya. Sudahnya menggelupur juga tangannya. :)


Hammam Firaun

Lembu Samiri


Apabila Nabi Musa a.s terlambat pulang bermunajat kepada Allah, Bani Israel mula meragui kenabian dan agama yang dibawa oleh Baginda. Salah seorang dari pemimpin mereka yang bernama Samiri, telah menghimpunkan emas, perak dan barang perhiasan lalu membentuk seekor anak lembu dan membawa patung tersebut ke hadapan Nabi Harun a.s. Namun Nabi Harun a.s menegur mereka dan meminta mereka kembali kepada Allah. Malangnya mereka lebih terkesan dengan Samiri yang meminta mereka supaya menyembah dan menyembelih korban kepada Tuhan baru mereka. Sekembalinya Nabi Musa a.s daripada bermunajat, Baginda membawa bersamanya kitab Taurat sebagai ajaran dan panduan kepada Bani Israil. Namun, Nabi Musa kecewa setelah Baginda mendapati kaumnya mensyirikkan Allah dengan menyembah patung berhala yang dibuat oleh Samiri.

Gambaran patung lembu tersebut dikatakan pancaran daripada patung emas yang dibuat oleh Samiri (seorang Bani Israil dari suku as-Samirah). Lalu pancaran tersebut terkena ke bukit dan membentuk ukiran seekor lembu. Ukiran ini dapat dilihat dengan jelas kira-kira 20 meter dari tempat tersebut. Ada pendapat yang menyatakan ia bukan hasil pancaran dari patung emas tersebut tapi cuma kesan luluhawa yang membentuk seperti lembu, wAllahua'lam. Ia terletak berhampiran Makam Nabi Harun dan Mata Air 12. Sila rujuk surah Toha ayat 83 sehingga 91.



Wadi Arba'in

Wadi Arba'in (lembah 40) berhampiran dengan pokok-pokok ribuan tahun yang menyaksikan pertemuan Nabi Musa a.s dengan anak Nabi Syuaib a.s. Ia juga merupakan tempat Nabi Musa a.s dan 40 orang nabi-nabi mengadakan perjumpaan dan persidangan pada zaman dahulu.

12 Mata Air Nabi Musa a.s

Dalam surah al-Baqarah ayat 60 ada diceritakan mengenai air mata ini. Pada saya, mata air ini adalah tanda dan dalil kepada rahmahnya Allah. Allah Maha Rahim kepada semua hamba-Nya. Sekalipun Bani Israel amat terkenal dengan kedegilan mereka, namun Allah tetap memberi nikmat kepada mereka. Bahkan mereka memperoleh rezeki tanpa perlu bersusah payah. Pun begitu, amat sedikit dikalangan mereka yang bersyukur atas nikmat yang diberikan.

Hari Pertama Yang Menggembirakan

Sukar untuk saya ungkapkan dengan kata-kata. Terima kasih Allah memberi hamba-Mu ini peluang untuk menjejakkan kaki yang hina dan penuh dosa ini di tanah yang pernah dijejaki oleh para rasul-Mu.

Kisah Nabi Musa a.s adalah kisah nabi yang terbanyak diceritakan dalam al-Quran. Baginda adalah salah seorang Ulul Azmi yang lima. Berada di Sinai bermakna kita harus menyiapkan diri untuk menghayati sirah seorang insan yang hebat. Insan yang pernah berbicara secara langsung dengan Allah. Kita harus menghayati roh dakwah yang ditinggalkan oleh Baginda a.s, lalu kita jadikan ia sebagai azimat dan pemangkin bagi kita para pelajar agama khususnya untuk berjuang menyebarkan syiar Islam.

Malam itu sekitar jam 7.30, kami tiba dan berehat di Kem Fox di kaki Gunung Tursina. Keinginan yang kuat untuk ke puncak Sinai, tempat munajatnya Baginda Musa a.s bagai menjadi penebat yang ampuh untuk menghalang tiupan bayu dingin yang menyengat. Ruang masa yang ada saya gunakan untuk melepaskan lelah dan menunggu jam 12.30 malam untuk ke puncak....


Saturday, February 13, 2010

Sekitar Jaulah Iskandariyah 8 Februari 2010

بسم الله الرحمن الرحيم

Lama juga rasanya saya tidak berkesempatan untuk menulis. Sepanjang semi pertama bulan ini, pelbagai kisah dan peristiwa yang berlaku. Daripada Ma'rad kitab Antarabangsa di Kaherah, Jaulah di Iskandaryah dan Rehlah ke Sinai. Alhamdulillah, saya telah dan sedang melewati fasa-fasa harum dalam hidup saya. Ia adalah kesempatan dan ruang yang dikurnia oleh Allah untuk saya merenung dan menghayati kisah insan-insan yang wujud lebih awal daripada saya. Kalaulah masa yang berlalu boleh dikembalikan semula, ingin sekali saya menyediakan sebuah tempayan besar, lalu saya kutip mutiara-mutiara sejarah dan saya jadikan ia sebagai guru majazi yang mengajar saya erti sebuah kehidupan.

Di bawah ini saya kongsikan gambar-gambar sepanjang jaulah di Iskandariyah pada 8 Februari lepas.

Dalam perjalanan

Kami bertolak dari Mansurah lebih kurang jam 7.30 pagi. Ada 4 buah van kesemuanya. Musyrif utama adalah Ustaz Amir Bukhari. Sampai di Iskandaryah lebih kurang jam 11 pagi.








Di Kota Qaitbey



Ia adalah sebuah monumen yang amat berharga. Ia juga adalah ikon utama di bandar ini. Kota ini adalah ibarat sebuah buku sejarah yang lembaran mukasuratnya adalah tiap ruang dan dindingnya. Mengadap Laut Mediterranean, ia benar-benar satu pemandangan yang mempesona.








Maqam Auliya'








Perpustakaan Iskandariyah

Antara perpustakaan terbesar dan termasyhur seantero dunia. Boleh baca lebih lanjut mengenai perpustakaan ini di sini









InsyaAllah dalam entri selepas ini, saya akan menulis mengenai Rehlah Tarbawiyyah di Sinai.